LightBlog

KPK Akan Periksa Sekretaris DPRD Kota Mojokerto



JAKARTA, suarapelajar.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan memeriksa Sekretaris DPRD Kota Mojokerto Mokhamad Effendy dalam penyidikan tindak pidana korupsi suap terkait pengalihan anggaran pada Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Mojokerto Tahun 2017.
“Mokhamad Effendy akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Mas’ud Yunus,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Kamis (21/12).
Mas’ud Yunus merupakan Wali Kota Mojokerto yang diduga sebagai pihak pemberi dalam kasus tersebut.
Selain memeriksa Effendy, KPK juga merencanakan memeriksa Anggota DPRD Kota Mojokerto dari Fraksi Partai Demokrat Udji Pramono sebagai saksi juga untuk tersangka Mas’ud Yunus.
Dalam penyidikan kasus itu, KPK terus menelisik proses pembahasan RAPBD Kota Mojokerto Tahun Anggaran 2016 dan 2017.
“Penyidik juga mendalami pertemuan-pertemuan sejumlah pihak dalam proses pembahasan tersebut termasuk pihak pejabat Pemkot dan DPRD,” ucap Febri.
Mas’ud Yunus diduga bersama-sama dengan Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Mojokerto Wiwiet Febryanto diduga memberikan hadiah atau janji kepada pimpinan DPRD Kota Mojokerto.
Mas’ud Yunus sebagai pihak yang diduga memberi disangkakan melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.
Sebelumnya, KPK telah menetapkan empat orang tersangka dalam kasus tersebut, yaitu sebagai pihak penerima Ketua DPRD Kota Mojokerto Purnomo serta dua Wakil Ketua DPRD Kota Mojokerto masing-masing Umar Faruq dan Abdullah Fanani.
Sedangkan uang senilai Rp170 juta, diduga terkait komitmen setoran triwulan yang telah disepakati sebelumnya. Uang tersebut diamankan dari beberapa pihak.
“Dari empat tersangka kasus ini, baru Wiwiet Febryanto yang telah divonis dengan dua tahun pidana penjara, denda Rp250 juta subsider enam bulan kurungan. Vonis sesuai dengan tuntutan Jaksa Penuntut Umum. Saat ini, baik Jaksa Penuntut Umum maupun terdakwa sedang mengajukan banding,” ungkap Febri.
Sedangkan untuk tiga tersangka lainnya, yakni Purnomo, Umar Faruq, dan Abdullah Fanani, kata Febri, saat ini sedang menjalani persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Surabaya. (Ant/SU01) sumber:  SERUJI.CO.ID 

Share on Google Plus

About IMSA Etam

0 komentar: