LightBlog

Erdogan dan Macron Minta AS Batalkan Keputusan Soal Yerusalem

Macron - Erdogan
ISTANBUL, Suarapelajar.com – Presiden Turki Tayyip Erdogan dan Presiden Menteri Prancis Emmanuel Macron akan bekerja sama mencoba meyakinkan Amerika Serikat untuk mempertimbangkan kembali keputusannya yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, ungkap seorang sumber presiden Turki, Sabtu (9/12).
Kedua pemimpin sepakat dalam sebuah panggilan telepon bahwa tindakan AS menimbulkan kekhawatiran pada wilayah itu, kata sumber tersebut, yang menambahkan bahwa Turki dan Prancis akan melakukan upaya bersama untuk mencoba membalikkan keputusan AS.
Erdogan juga berbicara di telepon kepada Presiden Kazakhstan, Lebanon, dan Azerbaijan pada Sabtu mengenai masalah tersebut, menurut sumber itu. Pada Rabu (6/12), dia mendesak Organisasi Kerjasama Islam untuk melakukan pertemuan mendesak di Turki Ahad depan.
Pengumuman Presiden Donald Trump pada Rabu (6/12) telah mengecewakan sekutu AS di negara Barat. Di Perserikatan Bangsa-Bangsa, Prancis, Italia, Jerman, Inggris, dan Swedia meminta AS untuk mengajukan proposal rinci untuk penyelesaian Israel-Palestina.
Warga Palestina turun ke jalanan menyusul keputusan AS. Demonstrasi juga terjadi di Iran, Jordania, Tunisia, Somalia, Yaman, Malaysia, dan Indonesia, serta di luar kedutaan besar AS di Berlin.
Status Yerusalem telah menjadi salah satu hambatan terbesar dalam kesepakatan damai antara Israel dan Palestina selama beberapa generasi.
Prancis telah menjadi pendukung perjuangan Palestina. Pada 2014, Majelis Nasional Prancis mengeluarkan sebuah mosi yang tidak mengikat yang meminta pemerintah untuk mengakui Palestina, namun pemerintahan tersebut belum secara resmi melakukannya.
Paris telah menunjukkan pendiriannya di masa lalu bahwa solusi dua negara menuntut pengakuan Palestina. (Ant/SU02)(sumber:SERUJI.CO.ID)
Share on Google Plus

About IMSA Etam

0 komentar: